Mekanisme keselamatan wisata air penting #Mekanisme #keselamatan #wisata #air #penting

Mekanisme keselamatan wisata air penting

Medan (ANTARA) – Federasi Arung Jeram Indonesia (FAJI) Sumatera Utara menggagas tata cara atau prosedur keselamatan wisata tirta untuk menjaga para pengunjung ketika berlibur ke objek wisata berbasis air.

Ketua Umum FAJI Sumut, Soekirman di Medan, Rabu, menjelaskan pentingnya semua pihak memahami soal kehadiran balawista (pemandu keselamatan pariwisata) di setiap destinasi wisata tirta di Sumut.

Balawista memiliki tugas dan fungsi membantu pemerintah pusat dan pemerintah daerah intens pembangunan kepariwisataan melalui sektor keselamatan.

“Kita diberi mandat oleh Balawista Nasional, maka kita datang ke Disbudpar untuk menyampaikan keberadaan kita dan membangun kerjasama,” ujarnya.

Wisata tirta merupakan jenis pariwisata yang berkaitan dengan kegiatan olahraga air seperti di pantai, danau, sungai, teluk maupun kegiatan lain yang dapat dilakukan di laut lepas seperti berlayar maupun menyelam, dengan segala potensinya sebagai daya tarik wisata.

Terhadap gagasan tersebut, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Sumut akan menindaklanjuti usulan tersebut dengan menerbitkan surat edaran.

FAJI Sumut dengan kekuatan empat pilar seperti keolahragaan, kepariwisataan, kebencanaan, dan kelestarian alam akan menggagas penerapan standar keselamatan wisatawan khususnya di wisata tirta.

Hal ini kata Soekirman, sebagai hal yang tidak bisa ditawar, sesuai UU dan harus punya standar kompetensi keselamatan nasional intens memberikan pelayanan wisata yang prima bagi wisatawan.

“Keselamatan wisatawan adalah yang utama. Selama itu perlu kiranya Disbudpar Sumut untuk menerbitkan surat edaran tentang jaminan keselamatan wisatawan pada objek wisata, khususnya wisata tirta,” tukasnya.

“Kami berharap Disbudpar Sumut akan menjadi mitra yang utama intens membangun wisata tirta dan keselamatannya,” katanya didampingi Sekretaris Umum FAJI Sumut, Elwin Reza Pahlevi, dan pengurus lainnya seperti Samsudin Tarigan dan Adi Pandawa.

Soekirman yang juga mantan Bupati Serdang Bedagai, menambahkan saat ini masih banyak destinasi wisata alam di Sumatera Utara belum menjamin keselamatan bagi wisatawan.

“Kami mengajak kepada pemerintah, para pelaku pariwisata yang mengelola wisata tirta untuk memiliki legalitas kelompok keselamatan di sektor wisata tirta,” tambahnya.

Kepala Disbudpar Sumut, Zumri Sulthony, mengatakan pihaknya siap mendukung penuh program keselamatan wisata tirta yang digagas FAJI pada destinasi pariwisata khususnya di wisatawan alam untuk menjamin dan melindungi keselamatan dan keamanan wisatawan melalui upaya pencegahan kecelakaan.

Ia berharap kepada asosiasi usaha dan profesi terkait wisata arung jeram juga mengikuti panduan pelaksanaan cleanliness, health, safety, dan environmental sustainability (CHSE) dan memiliki legalitas kelompok keselamatan untuk wisata arung jeram demi meningkatkan keyakinan para pihak, reputasi usaha dan destinasi pariwisata.

“Saya mengajak FAJI Sumut untuk ikut berkolaborasi,” katanya.

Disbudpar Sumut, kata Zumri, segera menyiapkan surat edaran untuk semua penyedia jasa wisata tirta. Kata dia, fasilitas keselamatan merupakan hal yang tak bisa ditawar.

“Surat edaran segera dibuat untuk pemberitahuan agar di seluruh area yang menyediakan olahraga maupun fasilitas yang terkait dengan wisata tirta harus ada (balawista),” tuturnya.

 

#Mekanisme #keselamatan #wisata #air #penting