Tekong Mengaku Dibayar Rp 1 Juta Selundupkan Calon PMI Ilegal dari Batam #Tekong #Mengaku #Dibayar #Juta #Selundupkan #Calon #PMI #Ilegal #dari #Batam

Tekong Mengaku Dibayar Rp 1 Juta Selundupkan Calon PMI Ilegal dari Batam

Johor – Salah satu tekong yang selamat dari peristiwa tenggelamnya kapal fiberglass di Pulau Pisang, Johor, Malaysia mengaku dibayar untuk menyelundupkan 11 wanita imigran gelap asal Indonesia.

Tekong, seorang WNI berusia 30-an, mengatakan mereka diberi upah Rp 1 juta untuk membawa semua wanita itu. Kabarnya, mereka akan dipekerjakan di Kuala Lumpur.

“Kalau cuacanya bagus, perjalanan dari Batam ke Pontian memakan waktu dua atau satu setengah jam, tapi tadi malam cuacanya tidak bagus dan perahu kami pecah karena ombak besar,” kata tekong yang tak disebutkan namanya ini, seperti disitat dari Utusan Malaysia, Rabu (19/1/2022).

Mereka menjadikan Pontian sebagai lokasi persinggahan sebelum dibawa ke Kuala Lumpur untuk tujuan bekerja sebagai pembantu tempat tinggal tangga.

Sementara itu, para calon pekerja migran ilegal ini membayar Rp 2 juta per kepala kepada tekong untuk menuju ke Malaysia.

Kepala Polisi Johor Datuk Kamarul Zaman Mamat mengatakan semua imigran gelap wanita, berusia 25 hingga 35 tahun, dijanjikan pekerjaan sebagai pembantu tempat tinggal tangga di Kuala Lumpur.

Baca: Kapal Tenggelam di Johor: 6 Imigran Gelap Asal Indonesia Hilang

Hasil penyelidikan, ditemukan dua tekong yang membawa 11 imigran gelap tersebut, menerima upah dari agen di Indonesia yang menjanjikan pekerjaan sebagai pembantu tempat tinggal tangga di Kuala Lumpur.

“Selain itu, setiap imigran gelap juga membayar upah kepada tekong sebesar Rp 2 juta beserta 700 Ringgit Malaysia kepada kedua tekong tersebut,” katanya dilansir Berita Harian.

Kemarin, media melaporkan enam imigran gelap tewas, sementara satu lainnya kritis sementara enam selamat dari tragedi tenggelamnya kapal di perairan Pulau Pisang, Pontian pada pukul 12 malam, Senin lalu.

Baca: Tenggelam di Johor, Kapal Pengangkut Imigran Gelap Berlayar dari Batam

Kapal fiber sepanjang 7,61 meter dengan dua tekong pria dan 11 imigran gelap wanita berusia 21 hingga 35 tahun diyakini telah berangkat dari Pulau Jaloh, Batam, Indonesia pada Senin (17/1/2022) sekira pukul 21.30 WIB, sebelum terbalik dan tenggelam usai dihantam gelombang setinggi 3 meter.

Mereka diyakini ingin menyusup ke negara itu dengan mendarat di dermaga nelayan di Barah-api di Pontian.

Sementara itu, Kamarul Zaman mengatakan, pihaknya akan terus bekerja sama dengan Kepolisian Republik Indonesia untuk mencegah masuknya imigran ilegal ke Malaysia.

#Tekong #Mengaku #Dibayar #Juta #Selundupkan #Calon #PMI #Ilegal #dari #Batam